editor-media

editor-media

"Peranan Bahasa Dalam Membentuk Kesatuan" Disampaikan oleh : Prof Datuk Dr. Awang Sariyan Profesor Pengajian Dunia Melayu, ISTAC - UIAM.

 

"Memahami Konteks Hak Asasi Dalam Mendepani Cabaran Malaysia Baharu" Disampaikan oleh : Sdra. Khairul Anwar Ismail Timbalan Presiden ABIM 

Oleh Mohamad Raimi Ab Rahim, Presiden ABIM

Dengan merudumnya amalan dan institusi demokrasi di pelbagai belahan dunia seperti yang diamati oleh Larry Diamond (2015) dan Francis Fukuyama (2014), satu dinamika baru telah muncul dalam politik dunia. Seiring dengan semaraknya trend Populisme Baru dan kebangkitan Nasionalisme Baru pada skala global, dunia turut menyaksikan berkembangnya amalan kleptokrasi yang dilihat sebagai ancaman besar kepada demokrasi dan pemusnah pembangunan negara.

Istilah ‘kleptocracy’ yang mula diperkenalkan dalam literatur politik seawal tahun 1819 oleh Leigh Hunt dan dipopularkan oleh Stanislav Andreski sekitar tahun 1960an merujuk kepada rule by thieves – pemerintahan para maling yang merujuk kepada sebuah bentuk pemerintahan yang merompak hasil kekayaan negara untuk memperkaya diri sendiri dan kelompok tertentu.

Kamus Cambridge mendefinasikan ‘kleptocracy’ sebagai: ‘a society whose leaders make themselves rich and powerful by stealing from the rest of the people.’ Justeru, kleptokrasi ialah keadaan di mana sesebuah masyarakat itu dipimpin oleh kelompok yang memperkayakan diri dan memperkukuhkan cengkaman kekuasaannya, hasil khazanah kekayaan negara yang dicuri dari tangan sekalian rakyat.

Maka, pemimpin kleptokrat ini selayaknya digelar pencuri seperti yang didefinasikan oleh Kamus Oxford English Dictionary sebagai “A thief in a position of political power; a greedy or corrupt politician.” Pengarang Why Nation Fails, Daron Acemoglu dan James Robinson telah menyenaraikan seawal tahun 2004 generasi kleptokrat di negara membangun, termasuklah pemimpin Congo/Zaire, Mobutu Sese Seko, Rafael Trujillo (Dominican Republic), Duvaliers (Haiti), Somozas (Nicaragua), Idi Amin (Uganda) dan Charles Taylor (Liberia).

MALAYSIA BAHARU: REALISASI AGENDA REFORMASI

Dato' Dr Siddiq Fadzil

Mukadimah

Keputusan PRU-14 rata-rata dirasakan sebagai suatu kejutan. Rasa terkejut dengan kemenangan besar PH pada 9 Mei 2018 itu memang beralasan. Tetapi hakikatnya ia bukan suatu yang tiba-tiba atau mendadak. Ia adalah kemuncak dari suatu rentetan panjang peristiwa ledakan kesedaran rakyat yang menginginkan perubahan besar dan mendasar. Ia tidak terpisah dari latar gerakan reformasi yang berpangkal dari Deklarasi Permatang Pauh 12 September 1998 yang dikumandangkan oleh Anwar Ibrahim. Selama 20 tahun gerakan tersebut membesar dan akhirnya memuncak menjadi gelombang kebangkitan rakyat meruntuhkan rejim UMNO-BN. Dengan latar sedemikian, Malaysia Baharu yang terhasil dari PRU-14 tidak boleh lain selain berintikan realisasi agenda reformasi.

Teks Penuh Klik Di Sini.

Page 2 of 239